ADRO kena ARB, Efek Dividen Jumbo?

FILE PHOTO: The logo of PT Adaro Energy as seen at PT Adaro Energy headquarters in Jakarta, Indonesia, October 20, 2017. REUTERS/Beawiharta/File Photo

Harga saham PT Adaro Energy Indonesia Tbk (ADRO) pada perdagangan hari ini, Selasa (23/5/2023) dibuka ambles hingga mencapai auto reject bawah (ARB) atau sebesar -6,91% menjadi Rp 2.290/saham.

Hingga pukul 09.05 WIB, tercatat frekuensi perdagangan sebanyak 1.572 kali dengan volume mencapai 5,32 juta lembar dan transaksi sebesar Rp 12,22 miliar. Pada posisi beli atau https://cicakrowoh.shop/ bid terpantau sudah kosong, sedangkan antrian jual atau ask mencapai 1,08 juta lembar dengan antrian paling banyak di harga Rp 2.290/saham.

Penurunan harga saham ADRO kali ini bisa dibilang karena sikap pelaku pasar yang cenderung mengamankan modal ketika masa pembagian dividen. Perlu diketahui, hari ini (23/5/2023) merupakan tanggal ex-date dividen ADRO di pasar reguler dan negosiasi.

Ex-date merupakan tanggal pertama investor sudah boleh menjual saham jika sudah mendapatkan hak atas dividen. Sebagai informasi, ADRO membagikan dividen tunai final kepada pemegang saham senilai US$ 500 juta atau setara Rp7,35 triliun (kurs Rp14.700 per dolar AS).

Artinya, setiap pemegang saham akan mendapatkan dividen per lembar saham sekitar Rp229,8 per saham, menggunakan perhitungan harga penutupan ketika cum date akan mengimplikasikan dividen yield sebesar 9,34%.

Bila dibandingkan dengan penurunan harga hari ini yang mencapai ARB, investor diperkirakan masih mendapatkan keuntungan sekitar 2%-3%, tetapi tidak menutup kemungkinan jika harga turun lagi di perdagangan hari selanjutnya akan memberikan risiko jebakan dividen.

Perlu diketahui sebelumnya ADRO juga telah membagikan dividen interim pada Januari 2023 lalu dengan jumlah yang sama sehingga total dividen yang dibagikan dari laba bersih tahun buku 2022 sebesar US$ 1 miliar.

“Pada Januari 2023, kami telah membagikan dividen interim sebesar US$ 500 juta. Rapat ini memutuskan pembagian tunai final sebesar US$ 500 juta sehingga total dividen yang kami bagikan untuk tahun buku 2022 berjumlah US$ 1 miliar” Ujar Presiden Direktur Adaro, Garibaldi Thohir saat konferensi pers Jakarta, Kamis (11/5/2023).

Adapun untuk recording date dilakukan pada 24 Mei 2023, sedangkan pembayaran dividen akan dilaksanakan pada 6 Juni 2023 mendatang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*