Terungkap! Rusia Siapkan Perang Panjang di Ukraina

Seorang wanita bereaksi ketika dia berdiri di depan sebuah rumah yang terbakar setelah ditembaki oleh pasukan Rusia di kota Irpin, di luar Kyiv, Jumat (4/3/2022). Lebih dari 1,2 juta orang telah melarikan diri dari Ukraina ke negara-negara tetangga sejak Rusia meluncurkan invasi skala penuhnya pada 24 Februari, angka PBB menunjukkan pada 4 Maret 2022. (Photo by Aris Messinis / AFP)

Rusia disebut sedang bersiap untuk perang panjang di Ukraina dan terus mengobarkan ambisinya untuk menaklukkan seluruh wilayah tetangganya tersebut.

Hal tersebut diungkapkan seorang pejabat senior militer Ukraina, Brigadir Jenderal Oleksiy Gromov dalam pengarahan militer. Menurutnya, Rusia sedang melatih pasukan baru di Belarusia dan telah memindahkan pesawat militer ke sana.

“Kremlin … berusaha mengubah konflik menjadi konfrontasi bersenjata yang berkepanjangan,” kata Gromov, dilansir Reuters, Kamis (15/2/2022)

Wakil Menteri Pertahanan Hanna Malyar, pada pengarahan yang sama, memperingatkan agar tidak membiarkan rasa puas diri muncul setelah kemunduran militer Rusia baru-baru ini.

“Kita dan dunia tidak boleh santai, karena tujuan akhir Federasi Rusia adalah menaklukkan seluruh Ukraina, dan kemudian dapat melanjutkannya,” kata Malyar.

Meskipun demikian, para pejabat Ukraina tetap menggambarkan Kremlin putus asa untuk membalikkan kemunduran militer baru-baru ini, termasuk mundur dari kota selatan Kherson setelah pendudukan berbulan-bulan, dan mengamankan kemenangan untuk membenarkan perang kepada publik Rusia.

Jenderal Valery Zaluzhny, panglima angkatan bersenjata Ukraina, mengatakan kepada The Economist bahwa pasukan Rusia melakukan semua yang mereka bisa untuk mencegah serangan balik Kyiv.

“Inilah mengapa Anda melihat pertempuran di sepanjang garis depan 1.500 km … mereka membatasi pasukan kami agar tidak memungkinkan kami untuk berkumpul kembali,” katanya.

“Masalah berikutnya yang kita hadapi adalah, pertama-tama, untuk mempertahankan garis ini dan tidak kehilangan tempat lagi. Ini penting. Pasukan kita semua terikat dalam pertempuran sekarang, mereka berdarah.”

Zaluzhny mengatakan Moskow juga sedang mempersiapkan serangan baru awal tahun depan, kemungkinan ditujukan ke Kyiv.

Adapun, Presiden Vladimir Putin tidak pernah sepenuhnya menentukan tujuan serangan ke Ukraina , yang katanya sebagian dimaksudkan untuk melindungi penutur bahasa Rusia di Ukraina timur.

Dikatakan minggu lalu bahwa mereka masih bersiap untuk mengamankan setidaknya sebagian besar bagian timur dan selatan Ukraina yang telah dinyatakan sebagai miliknya, tetapi tampaknya menyerah untuk merebut daerah lain di barat dan timur laut yang telah direbut kembali oleh Ukraina.

Sementara itu, staf militer Ukraina mengatakan fokus utama Moskow saat ini adalah di kota-kota timur Bakhmut dan Avdiivka, tetapi pasukan Rusia menembaki Kherson setiap hari dan berusaha mendapatkan pijakan yang lebih kuat di wilayah tenggara Zaporizhzhia.

“Mereka mengerti bahwa jika mereka tidak merentangkan garis depan sekarang, musim dingin ini akan menjadi bencana bagi mereka,” kata Andriy Yermak, kepala kantor kepresidenan Ukraina.

Rusia, yang juga menyerang infrastruktur energi Ukraina, telah mengesampingkan gencatan senjata pada Natal. Gromov juga menolak kemungkinan gencatan senjata selama perayaan Tahun Baru.

“Akan ada gencatan senjata total hanya jika tidak ada satupun penjajah yang tersisa di tanah kami,” katanya.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*